Jajaki Keindahan Alam Bukit Batu

Posted: April 6, 2009 in Uncategorized

tempat_pertapaan_tjilik_riwut_di_lokasi_objek_wista_bukit_batu__kec__katingan_hilir_kab__katinganKeindahan panorama alam di beberapa daerah di Provinsi Kalteng diketahui sangat menjanjikan untuk kegiatan pariwisata lokal maupun mancanegara. Salah satunya adalah kawasan Bukit Batu, yang terletak di perbatasan Kasongan Kabupaten Katingan dan Kota Palangka Raya.

Bukan hanya karena keunikan bukit yang terdiri dari susunan batu-batu besar sehingga tempat ini begitu dikenal dan sering dijajaki para pelancong, namun ada ikatan cerita sejarah masa lampau yang membuat kawasan itu makin sering dikunjungi warga, khususnya di dua daerah yang bertetangga ini.

Konon Bukit Batu merupakan tempat bersemedi pendiri Kalteng yang juga mantan Gubernur Kalteng, Tjilik Riwut.

Tidak hanya ketika dia menjadi seorang tokoh, Bukit Batu juga sudah menjadi tempat yang nyaman bagi Tjilik Riwut sewaktu kecil untuk menenangkan diri.

Menurut cerita berkembang, Bukit Batu dulunya juga sering dijadikan tempat bertapa Riwut Dahiang, ayah Tjilik Riwut, yang ingin mempunyai seorang anak laki-laki, sebab setiap anaknya lahir laki-laki selalu meninggal.

‘Petunjuk’ yang diperoleh dalam pertapaan itu ialah anak laki-laki Riwut Dahiang yang akan dilahirkan kelak akan mengemban tugas khusus untuk sukunya.

Tjilik Riwut dalam masa pertumbuhannya hampir tidak pernah melupakan Bukit Batu. Dalam usia yang masih belia, Tjilik Riwut biasa pergi meninggalkan teman bermainnya untuk menuju Bukit Batu yang jarak dari tempat tinggalnya sekitar 15 Km.

Tjilik Riwut berjalan menuju Bukit Batu untuk melakukan apa yang dulu pernah dilakukan oleh ayahnya, Riwut Dahiang. ‘Petunjuk’ yang pertama diperoleh Tjilik Riwut adalah diminta menyeberang laut menuju Pulau Jawa.

Hampir sulit ‘petunjuk’ itu dilaksanakan, karena pada jaman itu, transportasi di Kalimantan masih sangat minim, sehingga bisa dikatakan mustahil, apalagi harus ditempuh dari Desa Kasongan di mana Tjilik Riwut lahir dan tinggal.

Untuk pergi ke Banjarmasin saja, waktu itu bukan main susahnya. Namun entah atas dorongan itu atau motivasi lain, Tjilik Riwut yang melanglang buana akhirnya kembali ke Kalteng sebagai pejuang dan kemudian mengemban tugas penting sebagai Gubernur Kalteng.

Legenda itulah yang terus mengiringi sehingga Bukit Batu yang kini dikenal dengan nama tempat pertapaan Tjilik Riwut itu semakin dikenal.

Setiap akhir pekan, ada saja warga yang datang ke tempat itu sekadar untuk bersantai sambil menikmati pemandangan bukit tersebut.

“Pada hari libur panjang seperti Lebaran, jumlah pengunjung mencapai ratusan bahkan bisa sampai ribuan orang. Mereka penasaran ingin melihat tempat pertapaan Tjilik Riwut ini,” kata seorang petugas setempat.

Saat ini lokasi wisata Bukit Batu terus dibenahi pemerintah daerah. Di kompleks tersebut juga terdapat Rumah Betang dilengkapi dengan Sapundu sehingga nuansa etnis semakin kental.  (alamsyah)

Advertisements
Comments
  1. koko says:

    kunjingi blog ku juga ya. . . .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s